by

Sinopsis Mohabbatein Tayang di ANTV – Mohabbatein Episode 842

-Hiburan-47 views

leantoro.com. Sinopsis Mohabbatein Tayang di ANTV – Mohabbatein Episode 842. Semua orang menari. Ruhi melihat keluarga dan dia tersenyum.

Sinopsis Mohabbatein Tayang di ANTV – Mohabbatein Episode 842

Sinopsis Mohabbatein. Adi : selamat Ruhi, kami membuat acara ini sukses, datang untuk tari. Ruhi : tidak, aku harus pergi kamar kecil, kau terus.
Ibu Raman meminta Ishita untuk mendapatkan hadiah dia untuk Suaminya.
Ibu Raman : aku tahu dia akan menang.

Ruhi pergi ke kamarnya dan berpikir tentang Raman.
Ruhi menangis.

Ruhi : semakin aku ingin menjauh dari mereka, aku m dekat dengan mereka, mengapa, semua orang senang di sana, aku juga ingin merayakan dengan mereka, tapi aku membenci mereka, mengapa aku tertarik kepada mereka, bagaimana kali ini aku harus menjelaskan kepada diriku.

Ishita membawa hadiah.
Ishita : Ibu sangat lucu untuk mendapatkan hadiah untuk Ayah mertia.

Telepon berdering.
Ishita dan Ruhi menjawab panggilan.
Adi datang dan membawa Ishita dengan dia untuk menari.
Ruhi mendengar suara Ishita.
Ishita menyimpan telepon dan pergi.
Guru Pihu ini menceritakan tentang Pihu jatuh sakit.

Guru : aku pikir dia kehilangan keluarganya, beritahu obat yg berikan kepada Pihu, memeriksa berkas medis, dia akan sembuh dan aku akan membuat Pihu berbicara denganmu.
Ruhi berpikir : mengapa Ishita tidak mengatakan apa-apa, dia tidak khawatir untuk Pihu.

Ruhi keluar dan melihat Ishita pergi.
Ruhi berbicara kepada guru.

Guru : kepada siapa aku berbicara sebelumnya.
Ruhi : Ishita Bhalla.
Guru : aku bertemu dengannya, dia akan berbicara kepadaku.
Ruhi : tunggu, aku akan memeriksa berkas medis Pihu.. Raman dan Ishita bicara dan menari.

Ruhi marah melihat Ishita menari dan menarik tangannya.
Ruhi membawa Ishita dari sana.
Semua orang terkejut dan pergi untuk melihat.

Ishita : apa yang terjadi.
Ruhi : kau seorang ibu ceroboh.
Raman : cukup, aku katakan kita akan berbicara di rumah, datang.

Mereka semua pulang.
Ishita : apa, Pihu demam, sehingga panggilan telepon datang.
Ruhi : ya, guru Pihu memanggil dari kamp, ​​itu baik aku di rumah dan mengatakan obat, ini terbukti kau seorang wanita ceroboh.
Ishita : dengarkan aku, aku menerima panggilan, sebelum aku bisa mendengar, Adi menyeretku, atau aku tidak akan meninggalkan panggilan penting.
Ruhi : ya, kau tidak ada ketika anak-anakmu membutuhkanmu.
Adi : Ruhi tutup mulut, kau selalu menunjukkan Ibu Ishi salah.

Ruhi berpendapat.
Ruhi : aku tidak ingin tinggal di sini, aku benci kalian semua.
Vandu : Bala mengapa kau membuat rencana makan malam, kami akan makan malam di rumah, aku telah memasak.
Bala : kita bisa memiliki makanan di pagi hari.
Vandu : aku harus memeriksa surat-surat juga.

Vandu membatalkan makan malam.
Huru Shravan mengucapkan selamat kepada Bala dan memujinya.
Vandu marah.

Bala : terimakasih untuk tinggal di sini sampai akhir kompetisi.
Aaliya : pergilah kompetisi selesai kau mungkin sibuk.

Wanita pergi.
Bala tersenyum.
Shravan meminta Bala tentang Nenek dan Kakeknya.

Bala : mereka meninggalkan rumah, aku pikir kita harus pergi juga.

Aaliya meminta Vandu untuk tenang.
Vandu : Aku baik-baik saja, apa yang terjadi padaku.

Vandu pergi.
Aaliya : aku tahu apa yang terjadi padamu.

Aaliya tersenyum.
Shagun berbicara dengan Ibu Raman tentang laporan Pihu

Ruhi : aku tidak akan tinggal di sini.
Shagun : Ruhi, dapat kita berkonsentrasi pada Pihu sekarang.
Ishita : shagun dapat aku datang.
Ruhi : tidak, aku harus pergi, Pihu adalah adikku.

Raman datang.
Raman : tidak perlu pergi, aku berbicara dengan guru Pihu, dia baik-baik saja.

Shagun berterimakasih kepada Ruhi.
Ruhi : tidak perlu berterima kasih padaku, Pihu adalah adikku, aku berjanji bahwa aku akan selalu melindunginya, Aku tidak seperti mereka yang menolak janji-janji mereka, aku bisa melakukan apa yang aku cintai, semua orang tidak seperti itu.

Ishita menangis.
Ayah dan Ibu Ishita berbicara tentang Ishita dan Ruhi.
Aaliya datang ke sana dan meminta Ibu Ishita untuk membantu dalam memasak makanan India selatan.

Aaliya : aku akan datang beberapa hari, kau mungkin lelah.
Ibu Ishita : Vandu membuat sambar baik, dia akan mengajarkanmu, Vandu adalah di kamarnya, katakan padanya, dia akan mengajarkanmu .
Aaliya : baik-baik saja.

Aaliya pergi menemui Vandu.
Aaliya mengetuk pintu dan memanggil Vandu.
Vandu menangis.

Vandu : aku gemuk, gaun ini semakin ketat bagiku, Bala menjaga diri dan terlihat lebih muda, tapi dia lebih tua dariku.

Aaliya menenangkan Vandu.
Aaliya : tubuh kita butuh istirahat setelah bekerja juga, kita harus pergi spa dan mengurus diri sendiri, kau membosankan, maaf untuk mengatakan, Bala ingin pergi untuk makan malam dan kau menolak, apakah kau memiliki alergi untuk bersenang-senang.
Vandu : akan kau membantu aku dalam berubah.
Aaliya : Ya benar ……

Ibu Raman dan Simmi meminta Ishita tidak merasa buruk dari kata-kata Ruhi.
Ayah Raman : bagaimana kita akan menjelaskan kepada Ruhi … .. Niddhi datang di sana.
Ishita : mengapa kau datang ke sini, pergi.

Ruhi datang.
Ruhi : aku telah memanggil dia di sini., apakah ini jalan, akan aku harus mengambil izin siapapun untuk bertemu.
Ayah Raman : kau harus berhati-hati dari Niddhi.
Ruhi ; aku harus berhati-hati dari Ishita , Niddhi aku memanggilmu di sini untuk memberitahu keputusanku, ketika 20 hari ini berakhir, aku akan kembali denganmu.

Mereka semua terkejut.
Ruhi : Niddhi dan aku akan kembali ke Australia dan ini akhir.

Ishita menangis.
Niddhi tersenyum.

Niddhi : aku sangat senang Ruhi, itu adalah berita besar.

Ibu Raman menangis.
Ibu Raman : Ruhi kenapa kau melakukan hal ini.
Ruhi : keputusanku sudah final dan aku tidak akan mengubahnya sekarang.

Ruhi pergi.
Raman khawatir.

Niddhi : aku tidak perlu melakukan apa-apa, kalian semua membuat pekerjaanku lebih mudah.

Niddhi berterimakasih kepada Ishita untuk membuat Ruhi kembali padanya.
Niddhi pergi.

Ibu Raman : aku senang bahwa Ruhi datang dekat dengan kita, kenapa dia bilang dia akan meninggalkan kita.
Ibu Ishita : kami tidak akan membiarkan dia pergi.
Ishita : aku tahu apa yang harus dilakukan, aku akan berangkat dari rumah ini.

Mihika dan Romi datang dan melihat.
Ishita : setelah aku pergi, Ruhi akan datang kembali.
Ayah Raman : ini tidak akan memecahkan masalah.
Mihika : aku yakin jika kita semua mencoba, Ruhi akan berubah pikiran.
Ishita : kami memiliki beberapa hari, aku akan mencoba.

Demikian Sinopsis Mohabbatein Hari Ini.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hot News