by

Sinopsis Mohabbatein Tayang di ANTV – Mohabbatein Episode 859

-Hiburan-24 views

leantoro.com. Sinopsis Mohabbatein Tayang di ANTV – Mohabbatein Episode 859. Raman pulang. Shagun dan Ishita ingin memberitahu tentang Sakina. Raman mengatakan kepada mereka bahwa Anil tertangkap.

Sinopsis Mohabbatein Tayang di ANTV – Mohabbatein Episode 859

Sinopsis Mohabbatein. Raman : ada wanita berada di belakang penculikan Ishita ini.
Ishita : kita ingin mengatakan yang sama.
Raman : bagaimana kau tahu.
Ishita : Sakina mengatakan ini kepadaku..
Raman : aku tidak akan melepaskan Anil.
Shagun : bersama Ishita pertama dan kemudian melihat hal ini kemudian.
Ibu Ishita berpikir : siapa yang datang saat ini malam.

Ibu Ishita melihat Ibu Raman keluar.
Ibu Raman datang ke sana dengan anggur dan duduk minum.

Ibu Raman : ada wanita di balik penculikan Ishita , dan aku merasa itu kau.
Ibu Ishita : apa, Ishu adalah putriku.

Ibu Ishita juga minum, dan berpendapat dengan Ibu Raman, menyalahkan dia.
Ayah Ishita memeriksa minuman, dan berpikir untuk pergi.
Ibu Ishita dan Ibu Raman berdebat.
Pagi nya, Ruhi dan Ishita bicara.

Ishita : hal-hal hati, wajah dan kecantikan tidak penting, sampai Ruhi memiliki hati dia yang Ruhi, kau akan terlihat baik pula.

Ishita meminta Ruhi untuk datang dan sarapan.
Ruhi : aku tidak lapar.
Ishita : aku ibumu dan tahu kau tidak memiliki makanan ketika kau memiliki sesuatu yang terjadi dalam pikiran.
Ruhi : apakah kau tahu semua kebiasaan ku.
Ishita : ya, aku tidak lupa apa-apa, katakan padaku apa yang terjadi.
Ruhi : mengapa semuanya begitu tersembunyi di rumah, Romi datang ke sini untuk aku, dia akan segera pergi, bagaimana dengan Pihu, siapa yang akan memberitahunya bahwa kau ibunya Ibu Ishi.

Ishita tersenyum.
Ishita : kau memanggil aku Ibu Ishi setelah waktu yang lama, terima kasih, kami akan mengatasi ini seperti kau dengan aku.
Ruhi : aku akan membantumu,aku tidak ingin Pihu pergi melalui hal-hal yang sama seperti aku.
Raman : aku ingin mengetahui wanita itu.
Ishita : aku harus berbicara denganmu, Ruhi kata Pihu tidak tahu aku ibunya, Ruhi yang baik terlibat dalam hal-hal rumah, jika Pihu tahu oleh sumber yang salah maka …
Raman : aku mengerti, tapi Pihu adalah gadis kecil, ini rumit, ini sulit untuk menjelaskan padanya.

Raman mendapat panggilan Mihir ini.
Ishita meminta Raman untuk pergi.
Raman meminta Ishita untuk mengurus.
Raman pergi keluar dan melihat Pihu memeriksa hidungnya.

Pihu : apa hidungku panjang.
Raman : tidak, hidung adalah sama.
Pihu : bagaimana, aku berbohong hari ini untuk bolos sekolah, aku berbohong bahwa aku memiliki sakit perut.
Raman : sedikit kebohongan baik-baik saja.

Ruhi mendengar mereka.
Raman : aku juga berbohong kadang-kadang.
Pihu : kau mungkin telah berbohong untuk kebaikan.
Raman : aku berbohong kepadamu juga.
Pihu : apa.
Raman : Ibumu …. Ruhi datang dan menyela.

Ruhi mengirimkan Pihu untuk menerapkan salep untuk hidung panjang.
Pihu pergi.

Ruhi : Ayah akan kau mengatakan yang sebenarnya untuk Pihu sekarang, Ibu Ishita adalah ibu kandungnya, tidak Ibu Shagun, ini adalah waktu yang tepat.
Raman : kau telah dewasa, akan kau katakan padanya.
Ruhi : ya, aku akan menjelaskan dengan caraku.

Raman mendapat panggilan Mihir lagi dan pergi.
Adi tertawa berbicara dengan Aaliya tentang reaksi Mihir di pub.

Aaliya : Mihir begitu baik, dia begitu khawatir, belajar sesuatu dari dia.
Adi : kau terkesan dengan Mihir.
Aaliya : ya, siapa pun bisa terkesan olehnya.

Aaliya pergi.
Ai berpikir untuk belajar terkesan dari Mihir.

Ishita : Ibu aku akan melihat Anil, aku tidak ingin Raman datang, dia bisa mengalahkan Anil.
Ibu Raman : bagaimana kau bisa pergi sendiri.
Shagun : aku akan pergi dengan Ishita, aku datang di orang-orang seperti itu selama bekerja NGO, aku tahu bagaimana untuk menangani mereka.

Mereka pergi.
Ibu Raman berdoa.
Ishita dan Shagun bertemu Anil. Ishita : Anil siapa wanita itu, jawablah aku, jika Raman datang, dia akan mengalahkanmu, beritahu kami dan kami akan menghukum perempuan itu, bukan kau.

Adi : aku tidak tahu apa-apa.

Shagun membawa adiknya disana.
Shagun bersumpah pada adikmu, dan memberitahu mereka kebenaran, ceritakan siapa wanita itu, kita akan mendapatkan adikmu menikah dalam sebuah keluarga yang baik.

Anil menangis.
Anil : wanita itu adalah Niddhi,aku melakukan ini pada pepatah Niddhi, dia memberi aku banyak uang, tanah leluhur ku digadaikan, aku telah membebaskan lahan oleh uang itu.
Shagun : kau berbohong, kita telah melihat Ashok dan Niddhi.
Anil : aku bersumpah pada adikku, aku mengatakan kebenaran.
Shagun : kau berbohong
Ishita : mungkin, dia mengatakan kebenaran, itu rencana Niddhi.

Ishita melihat Anil.
Shagun : Ishita pulang, aku harus pergi ke sekolah Pihu dengan taksi.
Ishita : baik-baik saja, aku akan menginformasikan kepada Raman.
Raman : tidak mungkin, itu tidak bisa Niddhi, dia berbohong, kenapa kau pergi ke sana untuk bertemu dengannya.
Ishita : kita harus tahu siapa wanita itu.

Shagun pergi menemui Anil lagi.
Anil : aku harus menjelaskan padanya bahwa tidak akan terjadi padanya.

Anil melihat Shagun.
Anil : bagaimana kau dapat melakukan ini dengan adikku.
Shagun : menjadi tenang, aku bisa melakukan apa-apa,adikmu denganku, dia baik-baik saja selama kau melakukan apa yang kukatakan.
Anil : tidak melakukan apa pun untuk adikku,aku akan melakukan apa yang kau katakan.

Shagun mengingatkan uang yang di ambil.
Shagun : hanya nama Niddhi ketika ada yang bertanya padamu, ceritakan siapa wanita itu.
Anil : Niddhi.
Shagun : ini baik.

Shagun berangkat dari sana.
Shagun : Shagun Arora kembali Ishita.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hot News