by

Sinopsis Mohabbatein Tayang di ANTV – Mohabbatein Episode 846

-Hiburan-21 views

leantoro.com. Sinopsis Mohabbatein Tayang di ANTV – Mohabbatein Episode 846. Niddhi meminta Ruhi mengambil keputusan. Ibu Raman menegur Niddhi dan meminta Niddhi untuk pergi. Hakim berjalan disana. Semua orang khawatir.

Sinopsis Mohabbatein Tayang di ANTV – Mohabbatein Episode 846

Sinopsis Mohabbatein. Hakim : Ruhi bagaimana kabarmu , aku datang untuk menemui Ruhi, sebentar lagi 30 hari, hanya 2 hari yang tersisa, tidak ada yang mengambil keputusan tekanan, kau tahu apa yang kau inginkan dengan tinggal dengan keluarga, ceritakan keputusanmu sebagai formalitas akan mengambil waktu .

Ruhi berpikir.
Ruhi : aku telah mengambil keputusan, aku bakal kembali dengan Niddhi.

Semua orang terkejut.
Niddhi tersenyum.

Hakim : apakah kau yakin Ruhi.
Ruhi : ya.
Hakim : aku benar-benar menyesal, aku tidak berdaya untuk menerima keputusan ini.
Ishita : kau tahu dia masih muda, tidak mendengarkan, dia adalah seorang anak.
Hakim : aku mengerti, tetapi keputusan dibuat sekarang, kau harus bekerja sama.

Hakim pergi.
Ishita : Ruhi kita bersatu, kau adalah bagian dari keluarga ini, bagaimana kau bisa pergi.
Raman : Ruhi beritahu kami ini adalah sebuah lelucon.
Ibu Raman : bagaimana kau dapat memberikan kita kesedihan.

Mereka semua menangis.
Niddhi berteriak : menghentikan drama ini, dia memutuskan dia akan datang denganku, tidak ada gunanya menangis sekarang.
Ibu Raman : kau hentikan omong kosong ini, apa yang terjadi Ruhi, beritahu kami, kay ingin melihat kami bersama-sama, melihat kami semua bersatu, mengapa kau meninggalkan kami, jangan pergi.
Ruhi : semua bersatu sekarang, di mana itu keluarga ini ketika aku diberikan kepada Niddhi, semuanya berubah di sini, tidak ada yang sama, aku memiliki rasa sakit dalam tujuh tahun, kau pikir itu akan berubah dalam satu bulan, aku tidak bisa percaya ibuku dan ayah lagi,aku tidak pernah percaya mereka, aku akan merindukan kalian semua.
Ibu Ishita : kita semua cinta kepadamu.
Ruhi : aku tahu, tapi tidak ada yang bisa menjamin apa yang terjadi 7 tahun yang lalu tidak akan terjadi lagi, jika mereka memberi aku.untuk Niddhi lagi, kni lebih baik aku pergi sendiri, aku tidak perlu kalian semua.
Ibu Raman : kau tidak mempercayai kami dan percaya Niddhi.
Ruhi : tidak, aku benci Niddhi, dia sangat buruk dan berperilaku buruk denganku, minimal aku tahu apa yang diharapkan dari dia, aku tidak tahu apa yang diharapkan dari kalian semua.
Niddhi : Ruhi silahkan, tidak ada gunanya untuk menjelaskan kepada mereka, pak tas mu dan datang denganku.
Ruhi : tidak hari ini, aku harus menghabiskan waktu dengan Pihu, tidak tahu kita bertemu lagi atau tidak.
Niddhi : baik-baik saja, aku akan mengumpulkan paspor kami dari kantor polisi dan melakukan formalitas, siap.

Ruhi setuju.
Niddhi pergi.
Romi, Ayah Raman dan Adi datang dengan manisan.
Pihu berasal dari sekolah.
Raman melempar manisan dan pergi ke kamarnya.
Semua orang menangis.
Shagun membawa Pihu dengan dia.

Pihu : Ibu mengapa Ayah begitu marah, apa yang terjadi padanya.
Shagun : Ayah marah karena dia kehilangan hal yang berharga, dia marah.

Shagun menjelaskan kepada Pihu.
Pihu : kita akan menemukan sebuah boneka untuk Ayah juga.

Raman memecahkan cermin dan melempar sesuatu.
Raman menangis.
Ishita menangis melihat Raman dan meminta Raman untuk mengendalikan diri.
Raman memegang leher Ishita.

Raman : ini semua karenamu, anakku akan pergi, aku pikir semuanya akan baik-baik saja, anakkuakan pergi hari ini dan kau akan pergi besok, aku akan sendirian.

Raman memukul pada hal-hal dan menangis.
Ishita menangis dan memeluk Raman.
Shagun melihat mereka menangis.

Shagun : aku harus melakukan sesuatu,aku harus mencari boneka Raman.

Shagun menangis dan pergi.
Shagun mengatakan kepada Pihu untuk menghentikan Ruhi.

Pihu : aku tahu Ruhi adalah boneka Ayah.

Pihu pergi ke Ruhi dan meminta Ruhi untuk tidak pergi.
Ruhi : aku harus pergi.
Pihu : bibi sangat buruk, dan kita semua di sini.
Ruhi : kau juga di sini, aku tidak ingin meninggalkanmu, tapi aku harus pergi, aku akan memiliki kenanganmu.

Pihu meminta Ruhi untuk tidak pergi.
Ruhi : Aku tinggal di sini karena kau, aku harus kembali sekarang.

Shagun mendengar mereka.
Ruhi : hidupku dan kerjaan di sana, aku harus pergi.
Pihu : aku tahu kau akan melupakan aku.

Ruhi menangis dan memeluk Pihu.
Ruhi : aku telah tinggal di sini hanya untuk kepentinganmu, aku akan merindukanmu.

Ruhi memeluk Pihu.
Shagun menangis.
Ruhi dan Pihu duduk untuk makan malam.
Ibu Raman marah dan marah.
Ibu Raman meminta Ruhi untuk memiliki semua sayuran.

Ibu Raman : anak-anak harus makan semua sayuran, orang tidur kelaparan di dunia.
Mihika : Ruhi apa kau tidak mematikan geyser.
Ruhi : maaf.
Romi : pada fan juga, siapa yang akan membayar tagihan.

Pihu meminta mereka untuk tidak memarahi Ruhi.
Ibu Raman : jika kita mencintainya, tidak bisa kita memarahinya, tidak tahu kapan kita akan mendapatkan dia untuk mencintai dan memarahi.

Ibu Raman bertanya kepada Neelu tentang Ishita.
Neelu : dia tidak di rumah.

Aaliya menunjukkan makanan untuk Adi dan meminta Adi untuk mencicipi wada tersebut. Adi marah dan sakit.
Adi meminta Aaliya untuk hanya pergi.

Aaliya : apa yang terjadi.
Adi : Ruhi akan pergi dengan Niddhi, dan Ibu Ishita akan pergi denganmu, itu sebabnya kau datang ke sini untuk bercanda.

Mihir datang di sana.
Adi memeluk Mihir dan menangis.

Adi : aku tidak ingin siapa pun untuk pergi jauh, hentikan Ruhi dan Ibu Ishi, mencoba sekali.

Mihir menenangkan Adi .
Adi : aku ingin tinggal dengan keluarga.

Mihir meminta maaf kepada Aaliya.
Mihir : Adi sangat sakit, sehingga dia berperilaku seperti itu..
Aaliya : baik-baik saja.

Mihir membawa Adi.
Ishita meminta hakim untuk membantunya dan menghentikan Ruhi.

Hakim : aku mengerti masalahmu, tapi Ruhi mengambil keputusan ini. Ishita : kami mencoba yang terbaik, Ruhi tidak setuju, kami mencoba mencari jalan keluar terbaik.
Hakim : mungkin Ruhi harus belajar lebih banyak pelajaran.
Ishita : aku tinggal di rasa bersalah bahwa anakku meninggal karena aku, tapi dia tinggal dengan Niddhi di neraka itu, aku tidak bisa membiarkan ini terjadi, menunda tanggal.
Hakim : tidak, aku tidak bisa melanggar hukum, aku minta maaf.
Ishita : menyarankan beberapa solusi menurut hukum, aku tidak bisa membiarkan Ruhiku pergi.
Hakim : ada ketentuan untuk menunda keputusan, harus ada alasan kuat, seperti masalah di rumahmu atau siapa pun yang sakit kritis, maka kita dapat menunda penghakiman, ini tidak seperti itu, jadi kita tidak bisa melakukan ini.

Ishita di tempat Ibunya dan khawatir.
Raman memanggilnya.
Ayah dan Ibu Ishita meminta Ishit untuk menjawab panggilan dan berbicara dengan Raman.

Ishita : dia tidak dalam pikiran untuk berpikir apa-apa, aku harus berpikir,Ibu melakukan sesuatu, kita tidak punya waktu, kapan kau akan berbicara dengan hakim.

Ayah dan Ibu Ishita menenangkannya.
Ishita : hakim mengatakan kepadaku, jika sesuatu terjadi padaku, jika ada keadaan darurat medis, cara ini adalah benar.
Ibu Ishita : tidak mengatakan ini.
Ishita : kemudian Ruhi akan tinggal, sesuatu terjadi pada ku.

Raman mendengar Ishita.
Raman : apa kay kau gila, aku akan menamparmu jika kau mengatakan omong kosong ini, aku melakukan kegilaan ini dan kau selalu menghentikan aku, Ruhi dan ku tidak akan pergi apa-apa.
Raman memegang Ishita dan menenangkannya.

Demikian Sinopsis Mohabbatein Hari Ini.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hot News