by

Sinopsis Mohabbatein Tayang di ANTV – Mohabbatein Episode 855

-Hiburan-28 views

leantoro.com. Sinopsis Mohabbatein Tayang di ANTV – Mohabbatein Episode 855. Ishita mendengar Sakina berbicara dengan Aslam.

Sinopsis Mohabbatein Tayang di ANTV – Mohabbatein Episode 855

Sinopsis Mohabbatein. Sakina : Ruhaan telah datang untuk bertemu denganmu, datang.

Ishita terkejut.
Sakina meminta Ishita untuk datang juga.
Ishita senang dan berhenti melihat preman.
Preman berpikir untuk menunggu dan kemudian menginformasikan kepada Ismail Ishita telah melarikan diri.

Ishita : jika mereka menyerang Ruhi , aku tidak bisa mengambil risiko hidupnya.

Aslam berbicara kepada Ruhaan.
Adi : Aaliya apa yang kau lakukan di sini.
Aaliya : Apakah kau berpikir aku.
Adi : tidak, mengapa kau merasa begitu.
Aaliya : berbagi hal-hal,atau itu akan terlambat.
Adi : tidak apa-apa, aku tidak akan memberitahu siapa pun, kau tidak akan setuju seperti ini.

Aaliya menggelitik Adi.
Adi meminta Aaliya untuk menjauh.
Shagun datang ke kamarnya.
Adi bertabrakan dengan Shagun.

Shagun : apa yang terjadi.

Adi melihat Aaliya pergi, dan menyadari Adi membayangkan dirinya.
Adi : tidak apa-apa, kenapa kau terlihat stres.
Shagun : aku berharap Ishita baik-baik saja.
Adi : jangan khawatir, Ayah sedang mencarinya, dia akan segera kembali.
Shagun : aku berharap begitu, tetapi apakah kau melamun.

Adi merah mukanya.
Adi : tidak.
Shagun : kau ingin berbagi dengan Ishita tepat.
Adi : tidak seperti itu.
Shagun : baik-baik saja, aku tahu apa tempat Ishita dalam hidupmu, aku harap kami menemukannya segera.

Ruhi memberi hadiah kepada Aslam.
Nupur : kita harus pergi sekarang.

Ruhaan meminta Aslam untuk mengurus kesehatannya.
Aslam berterimakasih kepada Ruhaan.
Ruhi pergi dengan Raman.

Preman : mungkin wanita yang pergi dari sini.

Ishita menyembunyikan melihat Ismail.
Aslam : Ayah Ruhaan datang untuk bertemu denganku.

Aslam juga bercerita tentang teman Sakina ini.
Ismail : siapa.

Ishita mendengar mereka dan pergi ke kamar.
Ishita menutup pintu.
Sakina mengetuk pintu.

Ishita : kau sendiri.
Sakina : ya.

Ishita memungkinkan dalam kamarnya.
Sakina : datang denganku, suamiku telah datang dan akan membantumu.
Ishita : aku tidak bisa keluar, mencoba untuk membantu aku, percayalah, suamimu membuat aku diculik.
Sakina terkejut.
Ishita mengatakan pada Sakina lagi.
Sakina menolak untuk percaya ini.

Ishita : aku tahu ini, teman-temannya juga terlibat, jadi aku tidak pergi didepan dari mereka, aku hanya harus pergi, aku butuh bantuanmu, aku telah melihat keluargamu baik, anakmu sakit dan aku menolak untuk mengeluh kepada polisi,aku hanya ingin pergi ke keluargaku, tolong bantu aku.

Sakina menangis.
Ishita meminta Sakina untuk percaya padanya.
Sakina memberikan pakaiannya.
Sakina meminta Ishita untuk berganti pakaian dan hanya pergi.

Ishita : terima kasih dan maaf.

Ishita memeluk Sakina dan pergi untuk berganti pakaian.
Mobil Raman tidak menyala.

Ruhi : mobil tidak menyala, kami akan pergi ke rumah Aslam dan mengambil bantuan.
Raman : tidak, kami akan menunggu beberapa saat untuk bantuan, aku yakin seseorang akan datang.

Raman meminta seorang pria tentang bengkel
Pria : itu dekat, datang aku akan mengantarkanmu.
Raman : tidak, aku tidak sendirian, hanya mengirim mekanik di sini.

Ismail bertanya kepada Sakina tentang temannya.
Ismail melihat saree Ishita dan terkejut.
Ismaik meminta Sakina tentang Ishita.

Sakina: itu berarti wanita itu tidak berbohong, kau menculiknya, bagaimana bisa kau melakukan ini.
Ismail : jawab, apakah kau membantunya untuk pergi.. Sakina : ya.
Ismail : aku akan melihatmu nanti.

Ismail mendorongnya.
Ismail pergi.
Sakina berdoa untuk Ishita.

Mekanik memperbaiki mobil Raman.
Raman dan Ruhi menunggu.
Ruhi mendapat panggilan dai Romi dan memberikan telepon ke Raman.

Raman : apa, bagaimana Niddhi bisa melakukan ini, aku sedang pulang ke rumah.
Ruhi : apa yang terjadi.
Montir : ini dilakukan.

Raman membayar orang itu, dan meminta Ruhi untuk duduk cepat.
Mereka pergi.
Ismail dan preman mengikuti Ishita, dan Ishita berjalan mengenakan burqa.
Ishita melihat mobil Raman dan berlati

Ishita berteriak : Raman…

Raman menghentikan mobil.
Raman menengok kembali dan tidak melihat siapa pun.

Ruhi : Ayah mengapa kau menghentikan mobil tiba-tiba.
Raman : aku merasa seseorang memanggil aku
Ruhi : tidak ada siapapun.

Mereka pergi.
Preman meangkap Ishita.
Ismail menampar Ishita dan membawanya di dalam van.

Ishita : lepaskan aku, mengapa kalian melakukan hal ini.

Ishita berteriak minta tolong.
Ishira : Ismail berpikir apa yang akan anakmu yg sakit berpikir mengetahui kau penculik, akan uang ini datang untuk bekerja, uang ini buruk, aku meminta kau, tinggalkan aku.

Ismail : aku akan membunuhmu.

Anil memanggil Ismail.
Ismail : dia bersama kami, apa, baik-baik saja ….
Ismail : Ishita bos memerintahkan aku untuk membunuhmu, sekarang khawatir untuk diri sendiri.

Ismail meminta Preman untuk mengemudi.
Ishita menangis dan melihat beberapa pisau.
Niddhi memberitahu hakim.

Niddhi : ini rencana mereka dan mereka telah membuat Ishita hilang.
Ibu Raman : hentikan omong kosong ini.

Niddhi meminta Ibu Raman untuk memanggil Ruhi.
Ibu Raman : dia tidak di rumah.
Niddhi : ini semua akting.

Romi menegur Niddhi.
Romi : kau merencanakan semua ini.
Hakim : berhenti berdebat, memanggil Ruhi.
Shagun : Ruhi pergi menemui fansnya, dia sangat sakit, Raman pergi bersamanya.
Niddhi : aku tahu Ruhi akan ingin pergi denganku.
Hakim : biarkan Ruhi datang, kita akan berbicara.

Preman menghentikan mobil dan Ishita menyerang di tangan mereka dengan pisau.
Ishira mengambil pistol dan meminta mereka untuk tidak bergerak.

Ishita : aku akan menembak.

Ishita meminta teleponnya
Ismail memberinya telepon.
Ishita mendorong mereka dan meminta salah satu preman untuk mengikat Ismail dan satu lainnya.
Ishita kemudia lari.
Ishita mengemudi van dan pergi.
Raman dan Ruhi pulang.

Niddhi : Ruhi aku merindukanmu, hakim katakan keputusan.
Raman : Ruhi tidak akan pergi dengan wanita egois sepertimu, Niddhi berada di belakang penculikan Ishita.

Niddhi menyangkal.
Raman meminta hakim untuk melihat video.
Hakim melihat Video Niddhi dan Ashok.
Niddhi dan Ruhi terkejut.

Raman : Niddhi ingin menculik Ruhi, dan Ishita diculik oleh kesalahan.
Niddhi : tidak, aku hanya ingin.
Hakim : luar biasa, kau membuktikan kau tidak pantas untuk Ruhi, kau wanita pintar dan licik , aku tidak bisa memberikan Ruhi kepadamu, menjijikkan.

Raman memegang Ruhi dan tersenyum.
Ishita bergegas kedalam rumah dan memegang Raman.
Mereka semua terkejut melihat Ishita.

Demikian Sinopsis Mohabbatein Hari Ini.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hot News