by

Sinopsis Mohabbatein Episode 829 Tayang di ANTV

-Hiburan-16 views

leantoro.com. Sinopsis Mohabbatein Episode 829 Tayang di ANTV. Ishita datang ke kamar, dan melihat Raman berganti pakaian. Raman mengetuk pintu ,lalu datang.

Sinopsis Mohabbatein Episode 829 Tayang di ANTV

Sinopsis Mohabbatein. Ishita : ini kamarku juga, tidak melawan saat, suasana hatiku baik.
Raman : mengapa tidak, Mani membawa sarapan untukmu, dia yang memelihara kau.
Ishita : jadi apa.
Raman : apa yang kau katakan.
Ishita : tidak apa-apa.
Raman : aku Pria Delhi , kau Australia …
Ishita : apa yang kau katakan.
Raman : tidak apa-apa, aku tidak ingin tahu tentang pertemuan romantismu.
Ishita : apa, kau pikir semua hal-hal buruk, Mani datang untuk memberitahu aku bahwa Ruhi membawa kolase foto dan piala di kamarnya setelah kita pergi.
Raman : benar, itu berarti dia masih mencintai kita, dia pergi padaku dan tidak mengungkapkan.
Ishita : ya, aku berpikir untuk membawanya ke konselor, Niddhi mencuci otak dan Ruhi tidak bisa menyelesaikan studinya, dia dibuat anak laki-laki, aku pikir dia membutuhkan seorang konselor.
Raman : baik-baik saja, aku harus berbicara dengan Anil , jika kita membuat kepercayaan pada nama anak-anak, maka tidak dapat diencerkan dengan mudah, aku akan melihat.
Ishita : baik-baik saja, aku harus bersiap-siap.

Ishita meminta Raman untuk pergi.
Raman : ketika aku berganti kau datang, sekarang aku akan tinggal di sini, bercanda, siapa pun bisa mendapatkan kejutan melihat pemandangan seperti itu, pada pemikiran kedua, seperti kejutan baik, sudah panjang.
Ishita : tidak mempermalukan aku, pergi keluar.

Raman pergi.
Raman : jika semuanya berjalan seperti ini, itu akan baik-baik saja seperti sebelumnya.

Shagun terlihat
Bala mencari beberapa buku dan mendapat catatan harian Shravan.

Bala : akan menarik untuk dibaca, tapi perilaku buruk, aku harus menyimpan kembali, tapi dia adalah anakku, orang tua memiliki hak untuk membaca buku harian anak-anak, tidak masalah.

Bala tertawa membaca buku harian itu.
Bala : demikian dia suka Ibu nya lagi.

Bala membaca Shravan membenci dia.
“Ayah mengganggu banyak dalam lingkaran temanku, teman-temanku menggodaku bahwa aku tidak bisa menjadi tampan dan pintar seperti Ayah, aku berharap aku bukan anak Ayah, aku benci Ayah”

Bala khawatir.
Bala : apa yang aku lakukan, aku ingin membantu Shravan, dia membenci aku.
Shagun : Raman kita harus pergi ke sekolah Pihu untuk PTM.
Raman : mengelola, aku harus membawa Ruhi dan Ishita untuk konselor, dan bertemu Anil juga.

Raman meminta Neelu untuk memberitahu Ishita bahwa dia sedang menunggu di dalam mobil.
Raman pergi.
Shagun marah.
Ayah Raman terlihat.

Bala : Ibu Shravan membenci aku, bagaimana dia bisa berpikir begitu.
Ibu ishita : ini masalah usianya, anak-anak berpikir mereka benar dan segala sesuatu yang lain adalah salah, tidak mengambil ketegangan, jika kita tidak mendukung mereka, mereka merasa kita tidak mencintai mereka, biarkan beberapa waktu berlalu, Shravan akan mengerti segalanya , memikirkan beberapa solusi.
Bala : kau katakan benar, aku akan menemukan solusi, aku akan mengubah pendekatanku dan memperlakukan dia secara berbeda.
Shravan : Aku akan mengambil tanda tangan Ruhi
Bala : memiliki milkshake, aku akan membuatnya, hanya 2 menit.

Shravan menolak dan pergi Bala meminta Ibu Ishitq untuk melihat.
Ibu Ishita : tidak berpikir begitu, memahaminya, Ruhaan adalah fav nya sehingga Shravan meninggalkan terburu-buru, berpikir positif.

Ashok melihat Niddhi janji pemesan spa.
Ashok : luar biasa, ini bagus, Ruhi dengan Raman dan kau berpikir untuk spa.
Niddhi : aku lelah, aku ingin bersantai.
Ashok : kau tahu Raman tahu aku sedang merencanakan tentang rumahnya.
Niddhi : siapa yang mengatakan kepadanya.
Ashok : kau menelepon Ruhi, dan katakan padanya bahwa kau merindukannya.
Niddhi : aku tidak, maaf.
Ashok : beritahu Ruhi bahwa kau mencintainya, pergi untuk bertemu Ruhi dan lihat apakah kau melihat kelemahan apapun, kita akan mengeluh untuk menilai, jika hakim tidak mengejutkan kunjungan dan melihat beberapa kelemahan, kita akan menang.
Niddhi : itu sebabnya aku mengatakan kau adalah yang terbaik.

Ruhi dan Shravan bicara.
Ruhi menceritakan tentang para penggemarnya.

Shravan : aku juga penggemarmu.

Shravan memanggil Ruhaan.
Ruhi tertawa.
Ruhi bertanya tentang kacamata nya.

Shravan : aku memakai kacamata tahun ini, dokter meminta aku untuk menggunakan, kau menyanyi dengan sangat baik, tidak meninggalkan menyanyi, semua orang tidak memiliki bakat.
Ruhi : tidak, bahkan kau akan memiliki beberapa bakat.
Shravan : tidak, aku tidak punya.

Shravan menjadi sedih.
Ruhi : apa kau ingat kau biasa bersepeda dengan baik.
Shravan : itu mudah.
Ruhi : aku tidak tahu.
Shravan : baik-baik saja, aku akan menghubungimu
Ruhi : datang kemudian.
Shravan : sekarang? Baik-baik saja, aku akan membawa sepedanya
Pihu : Ibu mengapa kau tidak datang ke sekolah.
Shagun : maaf aku tidak bisa datang, Ayahmu pergi dengan Ishita, apakah kau ingin mereka bersama-sama.
Pihu : ya, mereka membawa Ruhi kerumah.
Shagun : beritahu Raman untuk menghabiskan waktu dengan Ibu.
Pihu : baik-baik saja.

Pihu pergi.. Shagun berbalik dan melihat Mihika.
Mihika : apa yang kau ajarkan kepada Pihu, tidak menciptakan kebingungan.
Shagun : aku sudah kesal, tidak mengajari aku.
Mihika : Ishita datang untuk Ruhi, tidak mengajarkan yang salah untuk Pihu.
Shagun : kau adalah tamu, hanya tinggal sebagai tamu.
Mihika : kau adalah tamu, aku adalah menantu dari rumah ini.

Shagun pergi.
Mihika : aku tidak akan membiarkan Shagun melakukan sesuatu yang salah kali ini.

Shravan mengajarkan sepeda ke Ruhi.
Ruhi : Shravan tidak melepaskan, aku akan jatuh. Shagun datang ke sana dan terliha.. Ruhi jatuh.

Shagun berjalan kepada Ruhi..
Shagun : apakah kau baik-baik saja.

Shravan meminta maaf.
Shagun menampar Shravan dan menegur dia banyak.

Ruhi : its okay, tidak memarahinya.
Shagun : kau buruk da tidak berguna.

Shravan menangis.
Bala pergi ke sana.

Bala : menghentikannya Shagun, aku telah melihat semuanya, kenapa kau menamparnya, Shravan pulanglah, aku akan menangani.
Bala : ini akan terjadi jika anak-anak bermain, semua anak-anak jatuh saat belajar bersepeda, ini adalah peringatan terakhir, jika kau menyentuh anakku lagi, aku tidak akan melepaskanmu.

Shravan datang ke rumah menangis.
Ibu dan Ayah Ishita bertanya apa yang terjadi.
Shravan mengunci diri di kamarnya.
Bala datang.

Ibu Ishita : Shravan datang menangis dan mengunci ruangan.

Bala mengatakan segala sesuatu.
Bala : Shagun menamparnya, lihat kacamatanya patah juga.
Mihika : bagaimana Shagun bisa melakukan ini, dia adalah anak kecil.
Bala : tidak ada gunanya, aku memarahinya.

Bala meminta Shravan untuk membuka pintu.
Ibu Ishita : aku takut, aku pikir kau harus mendobrak pintu.

Bala mendobrak pintu.
Mereka semua terkejut melihat Shravan jatuh di tanah, dengan pergelangan tangannya berdarah.
Mereka buru-buru membawanya ke rumah sakit.

Ishita dan Raman berbicara dengan konselor.
Wanita : orang tua dan latar belakang stabil diperlukan untuk membentuk kepribadian anak, tapi Ruhi telah tinggal semua negativitas tunggal, dia telah melihat, kau harus memahami suka dan tidak suka padanya.
Ishita : aku setuju.
Konselor : kau mendapatkan mengaku di sekolah.
Ishita : kita berpikir sama.
Wanita : menjadi positif, mendukung, dia membutuhkanmu.
Raman : kita akan memastikan ini.

Raman pergi untuk menjawab panggilan.
Ishita : Ruhi mendapat banyak kemarahan.

Raman memanggil Shagun.
Raman : aku akan meminta dia untuk mencapai sekolah.

Shagun sibuk pada panggilan lain dan melihat panggilan Rama.
Shagun memutus teleponnya.

Shagun : sekarang dia ingat aku, dia kesal denganku di pagi, aku akan matikan teleponku.
Ishita : apa yang terjadi.
Raman : wanita disekolah Pihu memamggil, ada PTM, aku menolak untuk Shagun dipagi ini, kedua orang tua harus pergi, aju tidak mengerti, bisa kita pergi ke sana, hanya satu jam, silakan.

Ishita mengangguk.
Raman : terima kasih, aku akan mendapatkan mobil.

Demikian Sinopsis Mohabbatein Hari Ini.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hot News